Sejarah Band Animal Collective, Band Pop Amerika Yang Dibentuk Pada 2003

Sejarah Band Animal Collective, Band Pop Amerika Yang Dibentuk Pada 2003 – Animal Collective adalah band pop eksperimental Amerika yang dibentuk di Baltimore, Maryland pada tahun 2003. Anggota dan pendirinya adalah Avey Tare (David Portner), Panda Bear (Noah Lennox), Deakin (Josh Dibb), dan Geologist (Brian Weitz).

Sejarah Band Animal Collective, Band Pop Amerika Yang Dibentuk Pada 2003

sponsume – Musik band dicirikan oleh eksperimen studio, harmoni vokal, dan eksplorasi berbagai genre yang meliputi folk aneh, noise rock, ambient drone, dan psychedelia.

Baca Juga : Perjalanan Karir Band Trivium, Band Metal Asal Amerika

Catatan yang dirilis dengan nama “Animal Collective” dapat mencakup kontribusi dari salah satu atau semua anggotanya. Dalam kasus Dibb, yang sering mengambil jeda dari rekaman dan tampil bersama band, waktu istirahatnya bukanlah cuti penuh.

Anggota band bertemu di sekolah dan mulai merekam bersama dalam berbagai bentuk kolaborasi sejak usia muda. Berkembang dari kolaborasi antara Lennox dan Portner, kolektif tidak resmi didirikan sampai keempat anggota berkumpul untuk album Here Comes the Indian (2003).

Sebagian besar kolaborasi sebelumnya antara anggota band kemudian diklasifikasikan secara surut di bawah diskografi Animal Collective. Pada tahun 1999, mereka mendirikan label rekaman Paw Tracks, mengeluarkan apa yang sekarang dianggap sebagai album debut mereka, Spirit They’re Gone, Spirit They’ve Vanished (2000), serta karya artis lain.

Pada tahun 2009, band ini merilis album mereka yang paling sukses secara komersial, Merriweather Post Pavilion.Suaranya yang kaya dan gema terbukti berpengaruh pada banyak musik populer berikutnya.

Sejarah dan Pengaruh Awal

Animal Collective tumbuh dari persahabatan masa kecil di Baltimore County. Noah Lennox dan Josh Dibb bertemu di kelas dua di Waldorf School of Baltimore dan menjadi teman baik. Setelah kelas delapan, Lennox melanjutkan ke sekolah menengah Waldorf di Pennsylvania, sementara Dibb mendaftar di The Park School of Baltimore, tempat David Portner belajar sejak sekolah dasar.

Pada tahun 1993, Brian Weitz pindah dari Philadelphia ke Baltimore County dan mulai menghadiri Park juga, berteman dengan Portner. Menurut Lennox, mereka bersekolah di sekolah “progresif” yang menekankan kreativitas, imajinasi, dan ekspresi diri artistik sebagai bagian dari “jenis pendidikan yang lengkap”.

Weitz dan Portner mulai bermain musik bersama pada usia lima belas tahun karena kecintaan mereka yang sama terhadap band Pavement dan film horor. Rentang musik mereka termasuk lagu cover oleh Pavement dan The Cure serta lagu “Poison” oleh Bell Biv DeVoe dan “Seasons In The Sun” oleh Terry Jacks.

Ketika Portner dan Weitz bertemu Dibb kemudian di sekolah menengah, mereka memulai sebuah band rock indie bernama Automine dengan teman sekolahnya Brendan Fowler (alias BARR) dan David Shpritz, menjadi satu-satunya yang mereka kenal yang menulis lagu mereka sendiri. “Kami mengadakan pertunjukan dengan empat band – band yang formasi berbeda dari kami”, Portner mengingat dalam sebuah wawancara dengan Baltimore City Paper.

Pada saat itu, grup tersebut tidak memiliki kontak apapun dengan dunia musik di Baltimore dan “lebih banyak tentang teras belakang.” Pada tahun 1995, Automine merilis sendiri rekaman pertama dan satu-satunya, Paddington 7-inci-tunggal.

Pita, sekitar waktu itu, mereka juga memiliki pengalaman pertama mereka dengan obat-obatan psikedelik seperti LSD dan mulai berimprovisasi sambil bermain musik. Keempatnya mulai menemukan musik psychedelic dan eksperimental seperti Noggin, serta band-band terkait krautrock seperti Silver Apples dan Can.

Sementara itu, Dibb telah memperkenalkan Lennox kepada Portner dan Weitz, dan mereka berempat mulai memainkan musik dalam barisan grup yang berbeda (dan seringkali solo), memproduksi beberapa rekaman rumahan dan menukarnya serta berbagi ide.

Menggunakan mesin drum untuk pertama kalinya, Weitz dan Portner memulai duo bernama Wendy Darling, yang suaranya terinspirasi oleh soundtrack film horor seperti The Texas Chain Saw Massacre dan The Shining, terutama György Ligeti dan Krzysztof Penderecki.

Pada tahun 1997, Lennox dan Dibb sama-sama kuliah di daerah Boston (Universitas Boston dan Universitas Brandeis), sementara Portner dan Weitz bersekolah di Kota New York (Universitas NYU dan Universitas Columbia).

Lennox dan Dibb merakit album debut Lennox, Panda Bear, selama waktu ini dari banyak rekaman yang dibuat Lennox di tahun-tahun sebelumnya dan mendirikan label mereka sendiri, Soccer Star Records, untuk merilisnya.

Semangat Mereka Hilang, Semangat Mereka Telah Lenyap

Karena membenci kehidupan baru sebagai mahasiswa di NYU, Portner, bersama Weitz, kembali ke Maryland setiap musim panas untuk bertemu Lennox dan Dibb dan bermain musik bersama. Saat itu Portner juga sedang mengerjakan sebuah rekaman, yang akhirnya menjadi Spirit They’re Gone, Spirit They’ve Vanished.

Portner meminta Lennox untuk memainkan drum pada rekaman dan mereka merekamnya bersama dengan piano dan gitar akustik pada musim panas 1999. Sisa tahun itu, Portner kembali ke Maryland pada akhir pekan untuk merekam overdub dan menyelesaikan mixing. Akhirnya dirilis pada musim panas berikutnya dengan nama Avey Tare dan Panda Bear.

Soccer Star berubah menjadi label Animal, dengan tujuan mengeluarkan musik yang berasal dari keempat musisi tersebut. Sejalan dengan kebijakan lingkungan dan studi biologi kelautannya, Weitz membawakan acara kebisingan di WKCR, stasiun radio perguruan tinggi Columbia.

Pada akhir pekan, dia dan Portner meminjam rekaman musik avant-garde dan mendengarkannya sepanjang malam di kamar asrama Weitz yang dengan cepat memperluas cakrawala musik mereka.

Pada musim panas tahun 2000, keempat sahabat itu menghabiskan beberapa bulan di apartemen Portner di pusat kota New York City dengan intens memainkan musik bersama menggunakan synthesizer kuno, gitar akustik, dan benda-benda rumah tangga.

Menurut Lennox, di musim panas ini dasar untuk semua musik Animal Collective selanjutnya telah dibuat. Namun, semua rekaman periode ini dicuri ketika Portner berganti apartemen dan mengemasi mobil pada malam sebelum dia pindah.

Saat belajar, Dave Portner menyelenggarakan pertunjukan di Universitas New York untuk sementara waktu. Saat dia sekelas dengan Eric Copeland, dia mengorganisir pertunjukan untuk bandnya Black Dice dan akhirnya berteman dengannya. Pada tahun 2000, Spirit They’re Gone, Spirit They’ve Vanished selesai, Lennox dan Dibb meninggalkan sekolah di Boston dan pindah ke New York dan musik grup menjadi jauh lebih kolaboratif.

Setelah memperkenalkan Lennox ke Copeland, Portner dan Lennox memainkan pertunjukan pertama mereka bersama di New York di The Cooler with Dogg and Pony, The Rapture and Black Dice pada akhir musim panas tahun 2000.

Ini juga pertama kalinya mereka memakai riasan dan topeng, yang kemudian menjadi ciri khas penampilan live grup tersebut. Sejak saat itu, Portner mengenakan topeng untuk dua tahun pertama penampilan grup. Lennox mengenakan tudung panda di kepalanya dan kemudian mengecat wajah. sepanjang tur Eropa pada awal 2004 ia mengenakan wig putih dan pergi dengan nama Edgar.

Dibb tampil dengan topeng selama tur Here Comes the Indian. Pada tur Australia pada November 2006 dan terinspirasi oleh Halloween, mereka mengenakan topeng untuk terakhir kalinya.Menurut Portner, alasan penyamaran adalah untuk “membantu kami menjadi lebih santai dan menemukan tempat yang lebih mudah di dunia lain yang kami inginkan agar orang-orang bergabung dengan kami.

“Mereka akhirnya berhenti karena mereka merasa itu bisa menjadi “terlalu menarik perhatian”. ” dan mengalihkan perhatian dari musik, meskipun Weitz masih menggunakan lampu depan di pertunjukan langsung, seperti yang dia lakukan sejak awal.

Danse Manatee, Lagu Api Unggun, dan Here Comes the Indian

Setelah Portner dan Lennox bermain dua klub di sekitar New York, Weitz bergabung pada akhir tahun 2000 dan mulai tampil bersama mereka. Sebagian besar materi langsung dari waktu ini akhirnya akan berakhir di Danse Manatee (Lempeng Catsup).

Danse Manatee dirilis pada tahun 2001 dengan nama Avey Tare, Panda Bear dan Geologist. Trio ini juga terkadang menggunakan nama Anak Hutan saat tampil live selama periode ini. Khususnya, persahabatan dekat dengan Black Dice telah menjadi pengaruh besar sepanjang karir grup. Pada musim panas 2001, Black Dice membawa mereka sebagai dukungan pada tur pertama mereka, yang direkam pada album live 2002 Hollinndagain.

Album ini dirilis oleh St. Ives, label butik yang dijalankan oleh Secretly Canadian yang merilis rekaman vinyl edisi terbatas saja. Terbatas hingga 300 eksemplar, yang masing-masing menampilkan sampul buatan tangan yang unik, Hollinndagain adalah salah satu artefak Kolektif Hewan yang paling langka. Album ini dirilis ulang, baik dalam bentuk CD dan vinyl, pada tanggal 31 Oktober 2006 melalui label Paw Tracks.

Pada titik ini, Dibb mulai tampil bersama grup. Album berikutnya yang akan dirilis adalah Lagu Campfire, kembali bekerja dengan Catsup Plate pada tahun 2003. Konsep Lagu Campfire dan beberapa materi berasal dari pertunjukan Avey Tare dan Panda Bear paling awal di New York. Direkam secara langsung pada tahun 2001 di teras rumah bibi Portner di Monkton, Maryland, rekaman ini adalah satu kali pengambilan dari lima lagu yang diputar langsung.

Mencoba membuat rekaman yang hangat dan mengundang seperti api unggun, band ini merekam penampilan mereka langsung ke minidisc, dengan satu perekam di luar untuk menangkap suara lingkungan sekitar. Rekaman lapangan dari daerah sekitarnya juga ditambahkan. Album aslinya tidak dicetak tetapi Paw Tracks menerbitkannya kembali pada 26 Januari 2010.

Setelah sesi rekaman ini mereka mulai mengerjakan materi baru yang kemudian dirilis di Here Comes the Indian dan mereka menghadapi beberapa masalah serius di dalam grup. Pada awal tahun 2002, mereka melakukan tur besar pertama mereka yang membawa mereka ke Selatan AS dan ternyata “sangat brutal “.

“Kami semua kehilangan akal sehat dalam tur itu”, kenang Portner. Tepat sebelum tur mereka berikutnya di musim panas, Weitz mendapat pesan bahwa dia diterima di sekolah pascasarjana pilihan pertamanya di Arizona. Setelah tiga hari kacau di jalan dengan van tur mereka mogok, peralatan rusak dibundel dengan kekurangan uang, tur akan dibatalkan.

“Pada saat itu kami semua tahu kami akan kembali dari tur, merekam lagu, dan kemudian kami membutuhkan ruang dari satu sama lain, dan kami masih memiliki lebih dari 2 minggu lagi di jalan”, kata Weitz di papan pesan Collected Animals .

Khawatir bahwa Avey Tare, Panda Bear, Deakin, dan Geologist akan menjadi moniker yang terlalu bertele-tele, dan dengan perusahaan rekaman menyarankan bahwa nama pemersatu akan diperlukan untuk pasar, grup tersebut memutuskan untuk mengadopsi nama umum. Menggunakan label lama Animal sebagai inspirasi, mereka memilih “Animal Collective”.

Formasi ini harus berbeda dari band yang lugas, memberikan para musisi kebebasan untuk bekerja dalam kombinasi dua hingga empat, seperti yang ditentukan oleh proyek yang ada atau suasana hati mereka. Entri pertama mereka dengan nama ini adalah Here Comes the Indian, yang dirilis pada tahun 2003 oleh label rekaman baru mereka, Paw Tracks, yang dibentuk dengan Todd Hyman dari Carpark Records.

Baca Juga : Grup Pop Mecano Sepak Terjang dalam Musik Dunia

Animal Collective membuat keputusan tentang apa yang akan dirilis Paw Tracks, sementara Hyman menjalankan operasi sehari-hari. Grup senang menemukan seseorang seperti Hyman, yang memiliki pengalaman menjalankan label dan berdedikasi pada musik grup. label Hewan kurang lebih ditinggalkan setelah pembentukan Jejak Kaki. Here Comes the Indian adalah rekor pertama yang menampilkan keempat Animal Collective.

Setelah dua rilisan pada tahun 2003 menarik banyak perhatian, Black Dice memperkenalkan grup tersebut ke label Fat Cat Records yang akhirnya berakhir dengan grup tersebut memulai hubungan dengan pengagum baru mereka. Rilisan Fat Cat pertama dari Collective adalah paket double disc Spirit They’ve Gone, Spirit They’ve Vanished dan Danse Manatee.