Life Is Peachy, Album Kedua Band Korn Mendapatkan Banyak Penghargaan

Life Is Peachy, Album Kedua Band Korn Mendapatkan Banyak Penghargaan – Life Is Peachy adalah album studio kedua dari band nu metal Amerika Korn. Album ini dirilis pada 15 Oktober 1996 melalui Immortal Records dan Epic Records. Setelah merilis album debut korn tahun 1994, band ini meminta Ross Robinson untuk memproduksi dan kembali ke Indigo Ranch untuk merekam.

Life Is Peachy, Album Kedua Band Korn Mendapatkan Banyak Penghargaan

sponsume¬† – Life Is Peachy memiliki empat belas trek, tidak termasuk trek tersembunyi setelah “Kill You”. Korn merilis tiga single dari Life Is Peachy: “No Place to Hide”, “A.D.I.D.A.S.”, dan “Good God”. Ketiga single tersebut masuk dalam UK Singles Chart.

Baca Juga : Grup Talking Heads Band Rock Yang Terbentuk Ditahun 1975

Life Is Peachy menampilkan tema seperti narkoba, pertemuan sosial, seks, dan balas dendam. Sampul album ini dirancang oleh Martin Riedl dan namanya dikreditkan ke bassis Korn Reginald “Fieldy” Arvizu.

Life Is Peachy disertifikasi emas pada 8 Januari 1997 dan kemudian disertifikasi platinum pada 9 Desember 1997. Setelah kesuksesan album debut korn tahun 1994, Life Is Peachy disertifikasi platinum ganda di Amerika Serikat dan 6,5 juta kopi di seluruh dunia.

Life Is Peachy memulai debutnya dan memuncak di nomor tiga di Billboard 200 dan memuncak di nomor satu di Selandia Baru. Pada minggu pertama dirilis, album ini terjual sebesar 106.000 eksemplar. Penerimaan kritis untuk album ini terutama dicampur, tetapi penulisan lagu dan kualitas suara album dipuji.

Sebelum merilis Life Is Peachy, Korn melakukan tur dengan banyak band. Awalnya, Korn bergabung dengan Sick of It All Tour. Setelah Sick of It All Tour, Korn bergabung dengan Danzig 4 Tour. Korn juga melakukan tur dengan Megadeth, Fear Factory, dan Flotsam dan Jetsam.

Setelah perilisan Life Is Peachy, Korn melakukan tur solo, dan menjadi headline dan sering kali acara yang terjual habis. Korn juga melakukan tur musim panas Lollapalooza.

Korn kembali melakukan tur intensif segera setelah sesi rekaman untuk Life is Peachy berakhir. Band ini merilis disk promosi pada tahun 1997 yang disebut Life Is Peachy Tour Sampler, dengan Incubus dan The Urge, karena kedua band mendukung Korn dalam tur Eropa utama mereka pada awal 1997.

Album ini menampilkan 3 lagu, “Chi” (live) oleh Korn, “All Washed Up” (live) oleh The Urge, dan “Hilikus” (live) oleh Incubus. Promo ini dirilis setelah Life Is Peachy, dan berlangsung selama dua belas menit tujuh belas detik. Korn melakukan tur solo pada tahun 1997, dan menjadi berita utama di acara yang sering terjual habis. Helm dan Limp Bizkit juga melakukan tur dengan Korn untuk mempromosikan Life Is Peachy pada tahun 1997.

Pada pertengahan 1997, Korn bermain dalam tur musim panas Lollapalooza dengan Tool, Snoop Dogg, Jane’s Addiction, The Prodigy, dan lainnya. Korn mengamankan slot Lollapalooza pada awal tahun. Selama Lollapalooza tahun sebelumnya, ada kontroversi tentang dimasukkannya marquee, seniman nama besar seperti Metallica dan Soundgarden, yang pendiri Perry Farrell dianggap sebagai “bastardisasi” Lollapalooza, membuatnya berjalan keluar dalam tur.

Davis mengatakan “Tahun lalu… tidak seperti getaran Lollapalooza nyata. Karena menurut saya Lollapalooza sudah tentang band mutakhir, yang ada di bawah tanah, dan itulah yang saya pikir dia berdasarkan semua itu dan tahun lalu benar-benar tidak semua tentang itu. Dan tahun ini, sekarang dia kembali, Anda dapat mengatakan, ada begitu banyak grup musik yang berbeda dan beragam di sini.”

Pada 18 Juli, bahkan belum sebulan ke dalam tur, kelompok itu terpaksa membatalkan sisa penampilan Lollapalooza mereka karena gitaris James “Munky” Shaffer diagnosis terbaru dengan meningitis virus.

Jonathan Davis mengeluarkan pernyataan tertulis tentang penyakit Shaffer dengan mengatakan, “Kami mencintai penggemar kami. Ini adalah hal terakhir yang ingin kita lakukan, tapi itu satu-satunya keputusan yang harus diambil saat ini. Hanya saja rasanya tidak benar tanpa.” Pernyataan itu juga mengakui penggemar bahwa “tidak ada pengganti yang cocok untuk selama penyembuhannya.”

Selain touring, Korn juga merilis tiga single menyusul perilisan album ini. “No Place to Hide” adalah single pertama album ini. Single ini menampilkan “Proud”, sebuah lagu yang nantinya akan dimasukkan dalam soundtrack untuk I Know What You Did Last Summer (1997). Versi lain termasuk versi asli dan remix dari lagu-lagu yang ditampilkan di Korn. Lagu “A.D.I.D.A.S.” dirilis sebagai singel pada 4 Maret 1997.

Video musik lagu ini disutradarai oleh Joseph Kahn di Los Angeles selama Januari 1997. Reginald “Fieldy” Arvizu mengatakan bahwa “Itu adalah salah satu video tersulit yang pernah kami buat karena kami semua harus berbaring diam di lempengan logam dingin selama berjam-jam, berpura-pura mati. Kami mengenakan kontak biru kotor di mata kami yang membuat kami buta sebagian saat mereka berada.”

korn

Korn adalah band metal Amerika Serikat dari Bakersfield, California, yang dibentuk pada tahun 1993. Band ini terkenal karena merintis genre nu metal dan membawanya ke arus utama.

Korn membuat rekaman demo, Neidermayer’s Mind, pada tahun 1993, yang didistribusikan secara gratis untuk merekam perusahaan dan berdasarkan permintaan kepada anggota publik. Album debut mereka, Korn, dirilis pada tahun 1994, diikuti oleh Life Is Peachy pada tahun 1996. Band ini pertama kali mengalami kesuksesan mainstream dengan Follow the Leader (1998) dan Issues (1999), yang keduanya debut di nomor satu di Billboard 200.

Kesuksesan utama band ini berlanjut dengan Untouchables (2002), Take a Look in the Mirror (2003) dan See You on the Other Side (2005).

Album kompilasi, Greatest Hits Vol. 1, dirilis pada tahun 2004, mencakup satu dekade singel dan mengakhiri kontrak rekaman band dengan Immortal Records dan Epic Records. Mereka menandatangani kontrak dengan Virgin Records, merilis See You on the Other Side pada tahun 2005, dan album tanpa judul pada tahun 2007.

Album terbaru Korn lainnya, Korn III: Remember Who You Are (2010) dan The Path of Totality (2011), dirilis melalui Roadrunner Records, The Paradigm Shift (2013) yang dirilis melalui Prospect Park dan Caroline Records. Ketenangan Penderitaan, melihat kembalinya mereka ke Roadrunner Records. Album terbaru mereka, The Nothing, dirilis pada 13 September 2019.

Pada 2018, Korn telah menjual lebih dari 40 juta rekor di seluruh dunia. Dua belas rilis resmi band ini telah memuncak di sepuluh besar Billboard 200, delapan di antaranya telah memuncak di lima besar. Tujuh rilis resmi disertifikasi platinum oleh Recording Industry Association of America (RIAA), dua bersertifikat platinum ganda, satu bersertifikat triple platinum, satu bersertifikat lima kali platinum dan dua bersertifikat Gold.

Korn telah merilis tujuh album video dan tiga puluh sembilan video musik. Band ini telah merilis empat puluh satu singel, dua puluh delapan di antaranya telah memetakan. Korn telah mendapatkan dua Grammy Awards dari delapan nominasi dan dua MTV Video Music Awards dari sebelas nominasi.

Pada Mei 1994, Korn mulai merekam album debut mereka dengan Ross Robinson. Film tersebut selesai di-recording pada akhir Juni 1994.Pada 11 Oktober 1994, Korn merilis album self-titled melalui Immortal Records, label imprint Epic, yang memuncak di nomor satu di tangga lagu Heatseekers Albums dan akhirnya akan mencapai nomor tujuh puluh dua di Billboard 200 pada Februari 1996.

Album ini mendapat ulasan positif oleh para kritikus, dan dikatakan telah menetapkan gelombang baru logam.Selain memicu genre nu metal, album ini juga memulai karier musik produser rekaman Ross Robinson. Ini juga mempengaruhi band lain, seperti Slipknot, Coal Chamber dan Limp Bizkit.

Setelah Korn selesai merekam album, mereka mulai melakukan tur dengan Biohazard dan House of Pain. Perusahaan rekaman mereka memberi mereka cukup uang untuk bus wisata mereka sendiri. Pertunjukan pertama Korn adalah di Atlanta. Sekitar setengah jalan melalui tur, bus wisata yang diberikan perusahaan rekaman mereka berhenti bekerja, dan Korn harus menemukan yang baru.

Baca Juga : Musik Genre Dangdut, Musik Terpopuler di Masa Milleniel

mengenang tur Life Is Peachy milik band KORN

Tur pertama mereka tidak terlalu berhasil dalam mempromosikan album. Band ini melakukan tur dengan Sick of It All pada Januari 1995. Kemudian pada tahun itu, Korn dipilih, bersama Deftones, sebagai dukungan langsung untuk Ozzy Osbourne. Album self-titled menjadi emas di tengah-tengah tur. Perusahaan ini akhirnya disertifikasi dua kali platinum oleh Recording Industry Association of America (RIAA).

Selain tur, Korn merilis empat singel. “Blind” dirilis pada 1 Agustus 1994, dan “Shoots and Ladders” dirilis pada 31 Oktober 1995. Yang terakhir mendapat nominasi Grammy pada tahun 1997 untuk Kinerja Logam Terbaik. “Need To” juga dirilis pada tahun 1995, pada 8 April. Single keempat dan terakhir, “Clown”, dirilis pada 2 Februari 1996. “Blind” adalah satu-satunya single yang masuk tangga lagu, memuncak di nomor lima belas pada RPM Kanada Alternative 30.