Sepak Terjang Dari Band Breaking Benjamin

Sepak Terjang Dari Band Breaking Benjamin – Breaking Benjamin adalah band rock Amerika dari Wilkes-Barre, Pennsylvania, dibentuk pada tahun 1999 oleh vokalis dan gitaris Benjamin Burnley dan drummer Jeremy Hummel. Lineup pertama band ini juga termasuk gitaris Aaron Fink dan bassis Mark Klepaski.

Sepak Terjang Dari Band Breaking Benjamin

sponsume – Lineup ini merilis dua album, Saturate (2002) dan We Are Not Alone (2004), sebelum Hummel digantikan oleh Chad Szeliga pada 2005. Band ini merilis dua album studio lagi, Phobia (2006) dan Dear Agony (2009), sebelum masuk hiatus diperpanjang pada awal 2010 karena penyakit berulang Burnley.

Baca Juga : The Black Keys, Grup Band Rock Amerika Yang Populer

Di tengah jeda, perilisan album kompilasi, Shallow Bay: The Best of Breaking Benjamin (2011), tanpa izin oleh Burnley, membawa masalah hukum di dalam band yang mengakibatkan pemecatan Fink dan Klepaski. Szeliga kemudian mengumumkan kepergiannya pada tahun 2013 dengan alasan perbedaan kreatif. Burnley tetap menjadi satu-satunya anggota band hingga akhir 2014, ketika formasi saat ini diumumkan, termasuk bassis dan vokalis latar Aaron Bruch, gitaris dan vokalis latar Keith Wallen, gitaris Jasen Rauch, dan drummer Shaun Foist.

Band ini kemudian merilis Dark Before Dawn (2015) dan Ember (2018), yang masing-masing debut di nomor satu dan tiga di Billboard 200. Mengikuti album-album ini, band ini merilis kompilasi lain, Aurora (2020), yang menampilkan versi akustik yang dikerjakan ulang dari lagu-lagu sebelumnya bersama dengan satu lagu baru yang asli. Meskipun perubahan lineup yang signifikan, gaya musik band dan isi lirik tetap konsisten, dengan Burnley menjabat sebagai komposer utama dan vokalis sejak awal band.

Band ini umumnya dikenal karena tendensi hard rock dengan lirik yang penuh kecemasan, chorus yang menggelegar, dan gitar yang “berderak”. Di Amerika Serikat saja, band ini telah menjual lebih dari 7 juta unit dan menghasilkan tiga rekaman platinum bersertifikasi RIAA, dua rekaman emas, dan beberapa singel bersertifikat, termasuk dua multi-platinum, dua platinum, dan lima emas. Band ini juga telah menghasilkan satu rekor nomor satu di Billboard 200.

Sejarah Breaking Benjamin

Benjamin Burnley awalnya berada di sebuah band bernama Breaking Benjamin pada tahun 1998 yang memainkan “musik yang lebih lembut” seperti cover Weezer dan The Beatles, dan “tidak seperti” lineup berikutnya. Nama itu berasal dari sebuah insiden di mana Burnley memecahkan mikrofon yang dipinjam, mendorong pemiliknya untuk membalas, “Terima kasih kepada Benjamin karena telah merusak mikrofonku.” Band ini termasuk gitaris Aaron Fink, bassis Nick Hoover, dan drummer Chris Lightcap, tapi segera bubar ketika Burnley pindah ke California.

Setelah kembali ke Pennsylvania dengan drummer Jeremy Hummel, Burnley membentuk Plan 9, yang juga menyertakan bassis Jason Davoli. Plan 9, referensi ke Plan 9 dari Luar Angkasa, terus-menerus diberi nama yang salah sebagai “Planet 9”, oleh karena itu grup tersebut mengambil kembali nama Breaking Benjamin dari band sebelumnya, karena Burnley masih memiliki stiker promosi dengan nama itu.

Tiga bagian pertama mendapat perhatian ketika Freddie Fabbri, seorang DJ untuk stasiun radio rock aktif WBSX, memutar lagu grup “Polyamorous” secara bergiliran. Setelah menjadi lagu nomor satu yang diminta di stasiun, Fabbri membiayai rekaman EP eponymous grup, yang terjual sebanyak 2.000 eksemplar yang dicetak pada tahun 2001. Jonathan “Bug” Price dikreditkan pada bass, menggantikan Davoli. Setelah tumbuh tidak puas dengan band mereka sebelumnya, mantan rekan seband Aaron Fink dan bassis Mark Klepaski bergabung dengan Breaking Benjamin.

Pada awal 2002, lebih dari selusin perusahaan rekaman mengunjungi pertunjukan dua malam di mana Breaking Benjamin bermain, dan grup tersebut kemudian menandatangani kontrak dengan Hollywood Records. Tak lama kemudian, Breaking Benjamin mulai merekam rekaman label besar pertama mereka, Saturate, yang dirilis pada 7 Agustus 2002, dan diproduksi oleh Ulrich Wild. Ini memuncak di No 136 di Billboard 200, dan kemudian bersertifikat emas pada 25 September 2015. Pada awal 2003, Breaking Benjamin berpartisipasi dalam Tur Musik Jägermeister, kemudian melakukan tur sebagai aksi pendukung untuk Godsmack.

Dari sedikit liputan media yang diterima, Saturate mendapat sambutan positif, dengan Jason Taylor dari AllMusic menyatakan bahwa album “memiliki potensi serius untuk menjadi salah satu debut paling sukses tahun 2002,” merasa bahwa “meskipun berulang dan generik, tidak dapat disangkal membuat ketagihan” , akhirnya mencetak album 2,5 dari 5. Disk ini menerima ulasan yang baik dari Vin Cherubino dari Schwegweb, yang menyatakan, “Musiknya memiliki kualitas yang sama baiknya dengan artis populer mana pun dalam genre yang sama. Pengaruh dari band seperti Tool dapat didengar, membuat musiknya tampak begitu akrab dan enak. .”

Breaking Benjamin kembali ke studio pada Oktober 2003 dengan produser David Bendeth untuk album kedua mereka We Are Not Alone. Burnley juga bekerja dengan frontman The Smashing Pumpkins Billy Corgan selama enam hari pada bulan Desember 2003 untuk menulis lagu “Rain”, “Forget It”, dan “Follow”. Meskipun awalnya gugup, Burnley merasa itu adalah salah satu sorotan dalam karirnya.

Album ini dirilis pada 29 Juni 2004, dan terjual 48.000 eksemplar dalam minggu pertama, memuncak di No. 20 di Billboard 200. Itu kemudian bersertifikat emas pada 21 Oktober 2004, kemudian platinum pada 13 Juni 2005. Itu juga bersertifikat emas di Selandia Baru pada 29 Agustus 2005. Rekaman ini menampilkan singel seperti “So Cold” dan “Cepat atau Lambat”, yang keduanya memuncak di No. 2 di chart Mainstream Rock Songs. “So Cold” menjadi single platinum pada 25 September 2015.

Penulis MTV Jon Wiederhorn menulis bahwa kesuksesan komersial awal album dapat dikaitkan dengan tur dua minggu sebelum debut album yang “menghasilkan buzz prarilis”. Mereka kemudian menjadi co-headlined tur dengan Evanescence, Seether, dan Three Days Grace. We Are Not Alone mendapatkan ulasan yang beragam. Itu disambut dengan pujian yang tinggi dari IGN Colin Moriarty, yang merasa “sangat puas,” mengatakan “aman dan percaya diri” bahwa “mungkin album favorit pribadi saya tahun ini,” memberikan skor 9,3 dari 10.

Sebaliknya, Seru! penulis Amber Authier merasa bahwa, “Pada awalnya mendengarkan suara generiknya tidak melakukan apa-apa untuk saya,” meskipun kemudian mengakui, “Saya mendengarkan Breaking Benjamin beberapa kali selama seminggu dan beberapa elemen dari disk mulai tumbuh pada saya, bahkan menarik bagi saya. Aku.” Penulis menyimpulkan, “Melanggar Benjamin menciptakan standar kualitas untuk diri mereka sendiri yang tidak dapat mereka penuhi di seluruh disk.”

Pada tanggal 3 November 2004, sebuah single non-album bernama “Blow Me Away” dirilis, untuk kesuksesan komersial, akhirnya menjadi emas pada tanggal 24 November 2015. Pada tanggal 23 November 2004, Breaking Benjamin merilis EP So Cold, yang menampilkan versi live dari lagu “Away” dan “Breakdown”, versi akustik live dari “So Cold”, dan rekaman akustik studio dari “Blow Me Away” dan “Nyonya Bug”.

Pada akhir 2005, drummer Hummel mengajukan gugatan federal terhadap Breaking Benjamin. Menurut gugatan, Hummel meminta awal tahun itu untuk mengambil cuti ayah untuk bersama istrinya selama kelahiran anak pertama mereka, yang disetujui oleh semua anggota band dan mempekerjakan Kevin Soffera sebagai pengganti sementara pada drum. Namun, Burnley kemudian menelepon Hummel dan memberhentikannya, dengan alasan masalah kimia.

Baca Juga : Sepak Terjang Perjalanan Karier John Legend

Dalam gugatannya, Hummel menyatakan penghentian yang salah dan kurangnya kompensasi untuk keuntungan yang diperoleh dari We Are Not Alone dan trek non-album lainnya yang muncul di Halo 2 dan National Treasure: Book of Secrets. Manajer band, Larry Mazer (yang juga disebutkan dalam gugatan), menegaskan bahwa gugatan itu “benar-benar sembrono” dan penghentiannya “tidak ada hubungannya dengan cuti ayah.”

Mazer mengatakan band tidak menerima pembayaran untuk penampilan Halo 2, menambahkan bahwa lagu itu dimasukkan untuk alasan promosi dan Burnley senang memilikinya di video game. Band ini menerima pembayaran minimal untuk penampilan National Treasure 2, dan Mazer menyatakan bahwa sebaliknya, ” 100 persen saat ini.” Ben “B.C.” Vaught menjabat sebagai drummer duduk untuk band, dan mereka kemudian melakukan tur dengan 3 Doors Down and Staind pada November 2005. Gugatan itu diselesaikan dengan jumlah yang tidak diungkapkan pada April 2006.